Wednesday, 18 April 2012

I AM FAT, WHAT????


Hari ini adalah hari paling mengerikan sedunia. Why? Because I’ve just realized that I AM FAT AND GETTING FATTER! Perhatian: aku nggak lagi ngajar present tense dan present continuous yaa...

Hadoooh sodara-sodara sebangsa setanah air. Bukannya aku mau lebay macam alay (sori yeee, aye bukan ababil!), tapi ini emang fakta yang berbicara. 

Pertama, badan berasa berat. Setelah menimbang dengan menggunakan timbangan yang insyaAllah akurat, ternyata beratku 74 kilo! Ini benar-benar malapetaka! Berat badanku sekarang sama persis dengan 2 tahun yang lalu ketika aku mau melahirkan. Kalau dulu sih mending, beratnya ketahuan karena lagi ngandung Deniz. Lah sekarang?????

Kedua, pas lagi nyetrika baju—aku baru nyadar—ini baju kok pada melar semua ya? Ternyata eh ternyata, bajunya nggak salah. Bajuku nggak ada yang melar, tapi emang ukurannya yang bertambah besar! Dududududuuuuh.....

Dan yang terakhir niih, kan saban sore selalu gowes sepeda sambil boncengin Deniz, kok berasa beraaaat banget gowesnya. Terus pernah nih suatu hari, pas itu sepeda dinaikin, aku peratiin kok ban-nya kempes ya? Kupompalah itu ban sepeda sampe kenceng sekenceng-kencengnya (macam facelift gitu lah). Pas dinaikin, kok kempes lagi ya? Walhasil hari itu aku batal boncengin sepeda dengan alasan ban-nya kempes. Besok-nya, itu sepeda dicek sama Adit, ternyata nggak ada yang kempes tuh. Terus pas dinaikin sama dia, itu ban baek-baek aja. Jadiiiiiii kesimpulannya......?????? 


Kalau diinget-inget lagi, emang gaya hidupku belakangan ini emang nggak sehat banget. Bergadang sampe pagi *meski aku bukan fans-nya Bang Haji Rhoma Irama, makan berlemak, nyemil, dan nggak olahraga. Kombinasi semua faktor itu bener-bener fatal banget akibatnya! 

Dalam kondisi super galau seperti ini—meski tak segalau alayers dan ababil—emang paling gampang mencari solusi instan. Entah kenapa yang terbersit di kepalaku adalah TOTOK! Boleh jadi karena totok nggak pake jarum (hiiiiii, syereeeem) dan juga mudah. Akhirnya, dengan modal nekat sore tadi aku nelepon salah satu cabang klinik totok yang lumayan terkenal. Setelah capcipcup sama mas-mas yang ngangkat teleponku, didapatlah data sebagai berikut:

Paket pelangsingan tubuh:
  1. Totok kuping, untuk menekan nafsu makan. Sekali treatment 15 ribu
  2. Bakar lemak, langsung pada target bagian tubuh yang bermasalah. Per 30 menit 50 ribu. 30 menit itu Cuma satu bagian aja (perut, paha, atau lengan). Jadi kalo mau komplit ya 1,5jam. Biayanya ya kaliin aja tiga. 
  3. Herbal, ini obat minum. Satu botolnya 100 ribu (entah isinya berapa banyak, gak sempet nanya).

Berdasarkan keterangan si mas-nya, idealnya perawatan untuk pelangsingan tubuhnya dilakukan 2 kali seminggu. Hmmmm, meski otakku nggak encer-encer amat untuk urusan matematika, tapi hitung-hitungan duit macam gini lancar banget. Setelah menghitung kasar pengeluaran paket pelangsingan tubuh ini (baru rencana lhoooo), total pengeluaran per minggu-nya adalah 330 ribu! Itu kalau komplit yaa. Kalau nggak komplit paling murah 50-75 ribu.

Hiks! 

Demi melihat angka segitu, rencana ngambil paket pelangsingan tubuh itu resmi BATAL! Batal total! Suer! Emang aku udah desperado pingin nurunin berat badan, tapi kalau mesti keluar duit segitu??? Nggak lah yaaww! Mending buat investasi dinar aja, atau buat tabungannya Deniz. 

Pada akhirnya,

Aku teringat ucapan adit—suamiku yang ganteng dan badannya masih sama seperti waktu dia tugas pengibaran dulu—bahwa satu-satunya program penurunan berat badan yang efektif dan murah meriah adalah OLAHRAGA! (ngomong sih gampang, berbuatnya susyaaaaah bo!)

Meski berat, aku akui memang itulah satu-satunya cara yang bisa aku tempuh untuk menurunkan berat badanku. Andai punya duit banyak pun, kayanya sayang juga ya ngeluarin duit buat ngurusin badan. Sekali lagi, mending buat investasi aja. 

Dan, 

Demi menurunkan berat badanku, aku copy lagi video Level 1 - 30 Days Shred-nya Jillian Michaels ke flashdisk dan memulai lagi dari awal. Hufff.....

PS: blog ini ditulis sembari ngadem, setelah aku sukses melewati siksaan si mbak Jillan selama 30 menit....

Share this Post Share to Facebook Share to Twitter Email This Pin This Share on Google Plus Share on Tumblr

2 comments:

  1. Go mba Tya! Pasti bisa...dulu aja bisa mba, skrg pasti bisa lagiii ^^

    ReplyDelete
  2. adyuuuuh... bener-bener deh ini perjuangan buanget!

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih banyak sudah membaca postingan ini. Jangan sungkan menuliskan komentar di bawah ini ya. Komentar, masukan, dan kritik kalian sangat berarti untuk aku. Oya, please jangan masukkan link hidup di komen ya. Semua komentar dengan link hidup akan langsung di-delete.

Have a nice day!


© Talkative Tya | Designed by . All rights reserved.