Tuesday, 10 April 2012

(Update) Menunggu, ATM Minimalis, dan (sorry) Ngupil!


Balik lagi ngomongin soal tunggu menunggu, masih bersama  tya di saluran yang sama (berasa radio jaman jebot)…

…………….. (ceritanya nunggu antrian yang super duper panjang)

1 jam kemudian….

Akhirnya nomor antriannya dipanggil juga! Horeee! Dan makin hore karena di loket yang kosong itu CS-nya mas ganteng dan masih muda. Yah, kalo dibandingin sama suamiku 11-12 laah (don’t worry gantengku, you’re still my only one). Demi melihat wajah si mas CS dengan senyumnya yang sumringah itu, lenyaplah semua kebetean menunggu antrian *hehehe. Apalagi kayanya dia ada hati deh sama aku, secara pas aku nyamperin dia langsung kasi tahu namanya gitu..

“selamat sore mbak, kenalkan saya Bachtiar.” Nyesss, lemes deh aku di bangku sambil manggut-manggut kaya orang dodol.

Ups, balik ke topik awal…. *sambil mencoba menghilangkan bayangan mas CS ganteng itu*

Setelah dengan sok imut menjelaskan keperluanku datang ke bank ini dan juga nunjukin kartu ATM minimalis itu, si mas Bachtiar ganteng itu (sayang fotonya keapus *atau dihapus?) dengan sabar dan ramahnya menjelaskan prosedur penggantian kartu dan juga proses update data. Tapi yang bikin nyesek adalah ketika dia bilang…


Mas Bachtiar : “mbak Tya bawa buku tabungannya?” (dengan masih setel senyum ajibnya itu)

Tya : “aduh mas, nggak bawa tuh aku, soalnya ganti dompet nih. Gimana dong?” (sok mesra *hueek*)

Mas Bachtiar : “Hmm, gimana ya mbak? Saya perlu bukunya biar proses update datanya clear semuanya…”

(diam, hening, sama-sama mikir, cuma aku nggak konsen karena sambil ngelirik si mas Bachtiar-nya)

Setelah sekian detik berlalu…

Mas Bachtiar: “gini aja deh mbak tya, gimana kalo mbak tya pulang dulu, ambil buku tabungannya, dan balik lagi ke sini. Saya tungguin ya”

Tya: (ngook! Tiba-tiba makin berasa laper) “Gitu ya mas, yaudah deh saya pulang dulu, tahu aja si mas rumah saya deket.”

 Mas Bachtiar : (tersenyum lebar)

Syalalalalalalala….. (ceritanya pulang ke rumah, ambil buku tabungan dan balik ke bank)

Sesampainya di bank, sesuai instruksi mas Bachtiar yang bilang kalo nanti balik ke bank ketok aja pintunya, akhirnya kuketok pintu yang udah ditutup itu. 

Dok dok dok…

Kreeek, eeeh ternyata yang nongol si bapak satpam baik hati itu. Demi ngeliat mukaku, dia langsung nanya lagi…

Pak satpam : “ada keperluan apa mbak?”

Tya : “anu pak, saya mau ketemu sama mas bachtiar CS (pede banget yak?). tadi saya udah janjian.”

Pak satpam : “bener udah janjian niiiih?” 

Tya : “beneran pak, nggak bohong deh, suer, ini saya disuruh balik ngambil buku tabungan." (sambil pasang tampang melas dan mata belo)
 
Pak satpam : “tuuh kan apa saya bilang, pasti disuruh ambil buku tabungan… hehehe.”

Duuh, pak satpam ini ngajak bercanda nggak tepat banget waktunya, secara aku laper berat. Eh, tapi pak satpam nggak salah juga sih soalnya emang pas awal aku datang ke bank itu dia udah nanyain aku bawa buku tabungan atau tidak. Ketika aku bilang nggak bawa, dia juga udah kasi saran untuk pulang dulu dan ambil bukunya. Huff…

Cukup tentang pak satpam, lanjut ke mas Bachtiar…

Setelah sukses melewati penjagaan pak satpam, sampailah aku di depan si mas Bachtiar ini. Masih dengan senyum ajibnya, dia memproses update data dan kartu ATM-ku yang keren itu. 

Bla bla bla bla (ceritanya ngejelasin soal penggantian kartu ATM dan input data)

Akhirnya! Yang ditunggu-tunggu pun tiba! Yak! Kartu ATM-ku udah diganti sama yang baru! Cihuy banget deh! Saking bahagianya sampe cengar-cengir sendiri dan gemetaran nulis tanda tangan di belakang kartunya. Eeh, tiba-tiba mas Bachtiar ngegunting kartuku dan bilang...

Mas Bachtiar : “mbak, kartu yang lamanya saya gunting dan saya ambil ya…”

Tya : “yaah, kok diambil mas? Kan buat kenang-kenangan…yaudah deh, saya foto dulu aja yaa (sambil kedip-kedip mata genit)

Mas Bachtiar : (bengong) …. “buat apa mbak?’

Tya : “buat didokumentasikan di blog mas….” (ceklak ceklik suara kamera hape)



Dan si mas Bachtiar ganteng itu pun makin bengong dengan suksesnya…

Intinya sodara-sodara, apa yang aku lakukan ini jangan ditiru ya. Ini contoh yang nggak baik. Kalo emang kartu ATM bermasalah, mulai dari rusak, patah, ato hilang, sebaiknya emang cepat-cepat diurus, jangan dibiarkan berlarut-larut sehingga bikin hidup tambah susah (gak bisa ambil duit di ATM dan ngantri di bank lama).

Tapiii, kalo yang ngurusnya seganteng si mas Bachtiar ini, gapapa deh…. *nyengir*

Share this Post Share to Facebook Share to Twitter Email This Pin This Share on Google Plus Share on Tumblr

2 comments:

  1. ceritanya lucu :)
    jangan lupa folback blog saya
    http://freetalkuser.blogspot.com/

    terima kasih

    ReplyDelete
  2. Thanks komennya mas Alfin... sudah saya folback yaa :p

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih banyak sudah membaca postingan ini. Jangan sungkan menuliskan komentar di bawah ini ya. Komentar, masukan, dan kritik kalian sangat berarti untuk aku. Oya, please jangan masukkan link hidup di komen ya. Semua komentar dengan link hidup akan langsung di-delete.

Have a nice day!


© Talkative Tya | Designed by . All rights reserved.