Wednesday, 18 April 2012

I AM FAT, WHAT????


Hari ini adalah hari paling mengerikan sedunia. Why? Because I’ve just realized that I AM FAT AND GETTING FATTER! Perhatian: aku nggak lagi ngajar present tense dan present continuous yaa...

Hadoooh sodara-sodara sebangsa setanah air. Bukannya aku mau lebay macam alay (sori yeee, aye bukan ababil!), tapi ini emang fakta yang berbicara. 

Pertama, badan berasa berat. Setelah menimbang dengan menggunakan timbangan yang insyaAllah akurat, ternyata beratku 74 kilo! Ini benar-benar malapetaka! Berat badanku sekarang sama persis dengan 2 tahun yang lalu ketika aku mau melahirkan. Kalau dulu sih mending, beratnya ketahuan karena lagi ngandung Deniz. Lah sekarang?????

Kedua, pas lagi nyetrika baju—aku baru nyadar—ini baju kok pada melar semua ya? Ternyata eh ternyata, bajunya nggak salah. Bajuku nggak ada yang melar, tapi emang ukurannya yang bertambah besar! Dududududuuuuh.....

Dan yang terakhir niih, kan saban sore selalu gowes sepeda sambil boncengin Deniz, kok berasa beraaaat banget gowesnya. Terus pernah nih suatu hari, pas itu sepeda dinaikin, aku peratiin kok ban-nya kempes ya? Kupompalah itu ban sepeda sampe kenceng sekenceng-kencengnya (macam facelift gitu lah). Pas dinaikin, kok kempes lagi ya? Walhasil hari itu aku batal boncengin sepeda dengan alasan ban-nya kempes. Besok-nya, itu sepeda dicek sama Adit, ternyata nggak ada yang kempes tuh. Terus pas dinaikin sama dia, itu ban baek-baek aja. Jadiiiiiii kesimpulannya......?????? 

Tuesday, 10 April 2012

(Update) Menunggu, ATM Minimalis, dan (sorry) Ngupil!


Balik lagi ngomongin soal tunggu menunggu, masih bersama  tya di saluran yang sama (berasa radio jaman jebot)…

…………….. (ceritanya nunggu antrian yang super duper panjang)

1 jam kemudian….

Akhirnya nomor antriannya dipanggil juga! Horeee! Dan makin hore karena di loket yang kosong itu CS-nya mas ganteng dan masih muda. Yah, kalo dibandingin sama suamiku 11-12 laah (don’t worry gantengku, you’re still my only one). Demi melihat wajah si mas CS dengan senyumnya yang sumringah itu, lenyaplah semua kebetean menunggu antrian *hehehe. Apalagi kayanya dia ada hati deh sama aku, secara pas aku nyamperin dia langsung kasi tahu namanya gitu..

“selamat sore mbak, kenalkan saya Bachtiar.” Nyesss, lemes deh aku di bangku sambil manggut-manggut kaya orang dodol.

Ups, balik ke topik awal…. *sambil mencoba menghilangkan bayangan mas CS ganteng itu*

Setelah dengan sok imut menjelaskan keperluanku datang ke bank ini dan juga nunjukin kartu ATM minimalis itu, si mas Bachtiar ganteng itu (sayang fotonya keapus *atau dihapus?) dengan sabar dan ramahnya menjelaskan prosedur penggantian kartu dan juga proses update data. Tapi yang bikin nyesek adalah ketika dia bilang…

Menunggu, ATM Minimalis, dan (sorry) Ngupil!

Hal apa yang bikin orang paling bete?

Menunggu!

Yak! Ini adalah pekerjaan paling membosankan di dunia. Apalagi kalau dalam kondisi tertentu, bisa memancing emosi. Misalnya saja, ada janji temu dengan orang lain tapi orang tersebut datengnya telat. Kalo orangnya penting sih gapapa ya, macam rekan kerja, partner bisnis, atau klien. Tapi kalau orang yang ditunggu itu nggak penting-penting amat. Duuuh, rasanya sebel abis!

Ngomongin soal tunggu menunggu. Aku nulis blog ini sambil nunggu panggilan. Yuhuuu, tenang sodara-sodara, aku nggak lagi nunggu panggilan kerja (aku tidak sedang berusaha membelot ke institusi lain) ataupun panggilan biologis (ini lebih nggak mungkin lagi). Yang aku tunggu-tunggu adalah panggilan nomor antrian di bank BCA. Percaya nggak percaya, begitu tadi masuk ke dalam bank, sudah langsung disambut sama bapak satpam yang sumpah baeeeeeek banget. Saking baeknya nih bapak satpam, kalimat pertama yang diucapkan si bapak ini adalah:

“selamat siang mbak, keperluannya apa? Mohon maaf sebelumnya karena antriannya panjang.”

Duh, si bapak ini bener-bener orang yang super terus terang. Saking jujurnya, sampe masalah antrian aja disebutin di awal percakapan. Sebenernya kalau bukan karena kartu ATM-ku yang patah jadi tiga, nggak bakalan aku mau dateng ke bank siang-siang begini. Udah panas, laper, ngantuk pula. Tapiiiii, sekali lagi demi keberlangsungan hajat hidup orang banyak (alias aku bertiga sama adit dan deniz), dengan sangat terpaksa aku harus mengatri. Tebak aku dapet nomor antrian berapa??? 50! 

dan tebak juga saat blog ini ditulis, angka di counternya adalah...... jreng jreeeng....


© Talkative Tya | Designed by . All rights reserved.