Top Social

Kenapa aku menulis blog? - BPN 30 Day Blog Challenge (Day 1)

Tuesday, 20 November 2018
Jadi ceritanya kemarin pagi aku dapat informasi dari salah satu grup blogger di WhatsApp kalau Blogger Perempuan sedang mengadakan blog challenge. Tujuannya sungguh mulia, kawan, yaitu biar traffic blog di menjelang akhir tahun ini bisa meningkat sehingga tercapailah target traffic sesuai harapan. Bagi aku, ini bagaikan tamparan di kedua pipi (plak plak) karena memang tahun ini semangat ngeblog bisa dibilang menurun drastis. Aku nggak akan tulis alasannya karena pasti alasannya udah basi. Hehehe. 


Anyway, tamparan yang cukup keras dan sakit ini membuat aku jadi semangat untuk ikut BPN 30 Day Blog Challenge. Apalagi pas lihat topiknya ternyata pas sama niche blog aku, yaitu beauty dan lifestyle. Jadi, dengan resmi aku akan memulai challenge ini dengan topik pertama: Kenapa menulis blog?


Kapan kecintaan menulis itu muncul?

Dari sejak kecil aku sudah dekat dengan kegiatan membaca dan menulis. Big thanks to my mom and dad. Mereka berdua adalah orang yang selalu mendorong aku dan kedua adikku untuk suka membaca dan menulis. Latar belakang daddy sebagai seorang dosen di UI (saat ini beliau sudah pensiun) sedikit banyak mempengaruhi kesukaan aku pada membaca dan menulis. Entah sudah berapa banyak uang saku yang aku dapatkan dari membantu beliau mengoreksi ujian mahasiswa. Dari kegiatan mengoreksi ujian ini, aku jadi ikut-ikutan belajar mata kuliah yang diuji. 

Kenangan lain yang tidak terlupakan adalah menghadiri pameran buku setiap tahun. Aku dan kedua adikku bebas memilih buku apa saja tanpa ada batas anggaran. Rumah kami penuh dengan buku. Bahkan di rumah kami ada satu ruangan yang isinya hanya buku dari lantai hingga ke plafon.

Sebelum menulis blog

Di tahun 2005, aku mulai bergabung dengan komunitas sastra. Komunitas menulis yang pertama kali aku ikuti adalah kemudian.com. Di komunitas inilah aku menulis banyak puisi dan akhirnya kenal dengan penulis-penulis lainnya. Dari komunitas menulis online ini, aku mulai rajin posting puisi aku di Facebook notes dan ikut dalam kegiatan seni. Salah satu tempat yang cukup sering aku kunjungi (dan pernah tampil baca puisi juga) adalah Wapres (Warung Apresiasi Sastra) Bulungan. Waktu itu, aku dan teman-teman penulis berkumpul dan berdiskusi banyak tentang sastra dan kepenulisan. 

Menikah dan blog

Aku masih aktif ikut dalam beberapa komunitas sastra sampai menjelang aku menikah di bulan Oktober 2009. Setelah menikah, aku merasa kurang nyaman lagi ikut kegiatan di komunitas karena biasanya kegiatan tersebut diadakan di Jakarta dan sampai larut malam. Rasanya tak pantas aja meninggalkan suami  sampai tengah malam hanya untuk diskusi. Tetapi gimana ya? Aku kan tetap butuh outlet untuk menyalurkan hobi menulis aku. Long story short, I decided to continue my writings on a blog. 

Blog Talkativetya.com pada awalnya hanya berisi curhatan tidak jelas dalam bahasa Inggris (sok banget nulis pakai bahasa Inggris, hehehe) dan puisi-puisi aku yang sebelumnya ada di Facebook notes. Saat itu aku belum punya visi akan dibawa ke mana blog ini. Pokoknya asal nulis dan nulis asal aja (makanya nggak ada yang baca). 

Talkativetya dan niche Beauty

Tidak pernah terbayang sebelumnya kalau seorang Tya yang tomboi akan punya beauty blog. Semua ini berawal ketika aku menjadi pengajar bahasa Inggris di salah satu lembaga hukum negara. Saat itu, aku mengajar corporate class dengan dandanan super cuek (namanya juga tomboi). Jangankan ber-makeup, pakai baju aja kadang ngasal. Tapi kok rasanya nggak profesional ya mengajar bapak-bapak pejabat tapi nggak rapi? Terus aku mulai deh coba-coba pakai makeup (ingat banget dulu pertama kali coba pakai eyeliner cair dan lipstik ya pas mengajar di MK)

Namanya juga baru belajar makeup, tidak kenal sosmed dan Youtube, tentu saja makeup aku jauh dari sempurna. Aku tidak akan pernah lupa hari itu ketika aku mencoba pakai eyeshadow untuk pertama kalinya (FYI, aku pakai eyeshadow dari Inez) dan dikomentari oleh salah satu pengajar, “Tya, kamu itu udah cantik jadi nggak usah pakai makeup deh soalnya makeup kamu jelek.” Jedeer! Berasa disambar petir di siang bolong pas dengar komentar itu (waktu itu emang siang hari sih). Tidak usah ditanya, tentu saja aku sedih dan malu. Tetapi justru kejadian itulah yang menjadi penyemangat aku untuk belajar makeup dan menuliskan pengalaman aku ber-makeup di blog. So I came to decision on niche beauty at the end of 2012.

***

Kenapa menulis blog? Sejauh ini hanya blog yang memberikan kebebasan bagi aku untuk menulis. Aku belajar mengenal diri aku sendiri dan menemukan gaya menulis yang Tya banget. Kalau ditanya apakah aku akan berhenti menulis di blog? I will definitely say no I won’t stop. Meskipun nanti aku sudah tidak fokus di niche beauty ini, rasanya aku akan tetap menulis di blog. Entah itu menulis tentang kegiatan sehari-hari, anak-anak, bahasa Inggris, atau topik lainnya yang saat ini mungkin tidak terpikirkan. 

Keep blogging!

#bloggerperempuan 
#BPN30dayChallenge2018
Post Comment
Post a Comment

Hai! Terima kasih banyak sudah membaca postingan ini. Jangan sungkan menuliskan komentar di bawah ini ya. Komentar, masukan, dan kritik kalian sangat berarti untuk aku. Oya, please jangan masukkan link hidup di komen ya. Semua komentar dengan link hidup akan langsung di-delete.

Have a nice day!

Auto Post Signature